Melung 26 Februari 2015, Sambatan berasal dari kata sambat (Jawa) yang berarti minta tolong dan mendapat akhiran “an” kalau diartikan berarti memberikan pertolongan. Sambatan merupakan kebiasaan atau tradisi masyarakat untuk bersama-sama (bergotong-royong). Pada umumnya kata sambatan hanya diterapkan dalam bergotong-royong membangun sebuah rumah.  Baik rumah yang baru ataupun rumah yang akan direnovasi.

Misalkan dalam suatu desa ada seseorang yang akan membangun rumah,maka seluruh masyarakat akan datang membantu. Bantuan yang diberikan sesuai dengan keahlian atau sesuatu yang dimiliki. Jika ahli dalam hal pertukangan maka tenaga yang akan diberikan dan jika ia berkelebihan harta akan memberikan bahan bangunan yang masih kurang. Begitupun dengan ibu-ibu yang mempunyai keahlian memasak akan membantu memasak untuk masyarakat yang sedang bekerja.

Beberapa keuntungan dari adanya tradisi gotong-royong (sambatan) adalah membangun rasa kebersamaan dan kerukunan sesama masyarakat. Meringankan seseorang dalam membangun rumah, sehingga dimungkinkan bagi masyarakat dengan ekonomi lemah memiliki sebuah rumah. Waktu yang diperlukan dalam membangun rumah akan lebih cepat selesai. Dengan adanya sambatan rumah bukan lagi merupakan sesuatu yang bisa dijadikan sebagai harta yang disombongkan karena dibangun secara bersama-sama. Rasa memilikipun ada dihati masyarakat sehingga akan tetap terjaga budaya (ngendong) bertamu, serta tercipta kebersamaan dalam menghadapi hidup dan kehidupan.