Pendidikan menjadi pelayanan dasar bagi pemerintah untuk mengembangkan dan mengoptimalkan peningkatan sumber daya manusia dan yang lebih penting pendidikan pada masa usia dini dimana masa tumbuh kembang anak sangat pesat dan penyerapan pengetahuan dan interaksi sosial begitu  cepat, sehingga dalam pendidikan usia dini ini harus menjadi perhatian yang serius.

Dalam Tahun Ajaran 2015/2016 ini PAUD Terpadu (TK Pertiwi dan Kelompok Bermain Satria Jaya) menerima siswa yang cukup banyak, untuk TK Pertiwi siswa berjumlah 32 orang sedangkan untuk Kelompok Bermain (KB) sebanyak 27 orang siswa baik dari dalam desa Melung ataupun dari luar desa.  Hal ini cukup menggembirakan karena kesadaran orang tua akan pentingnya pendidikan sudah mulai tumbuh secara perlahan di Desa Melung, dan terbangunnya sistem parenting yang dilakukan berkala oleh para tenaga didik sehingga hubungan antara tenaga pendidik dan orang tua siswa terbangun untuk mensinkronisasikan apa yang didapat di sekolah dan dirumah harus selaras.  Dari jumlah siswa tahun ini belum semua balita usia 3-4 tahun yang ada di Desa Melung dapat bersekolah dengan berbagai alasan keluarga terutama adalah persoalan ekonomi dan belum juga dapat melayani pendidikan secara maksimal warga terutama yang jauh dari jangkau lokasi PAUD Terpadu. Pada sisi lain beban biaya operasional pun akan semakin meningkat, beruntung keswadayaan warga masih tumbuh disamping iuran dari wali murid untuk menambah biaya operasional dan insentif tenaga pendidik walaupun sangat kecil dibanding beban dalam mendidik anak usia dini yang jelas berbeda penanganannya.

Yang membedakan penyelenggaraan PAUD Terpadu Melung dengan PAUD yang lain adalah dalam management pengelolaan dimana PAUD Terpadu ini menyatukan dalam satu management penyelenggaraan antara TK dan Kelompok Bermain. Belum banyak pengelolaan di desa-desa yang melakukan hal yang sama, sehingga terkadang dalam kurikulum yang diajarkan tidak saling terhubung.  Untuk mengurangi persoalan tersebut maka solusi yang dilakukan oleh penyelenggara adalah dengan model terpadu sehingga kurikulum yang diajarkan di PAUD dan TK saling terhubung dan berkelanjutan, tidak mengulang pelajaran yang sama.  Masih ada harapan untuk mendapatkan kucuran dana untuk memberdayakan para pengantar anak melalui kegiatan yang bermanfaat sehingga “anak cerdas ibu terampil” dapat terwujud.